× Artikel Pitedah Ringkes Poster Video

Turu Tengkurep (Tidur Tengkurap)

Turu Tengkurep (Tidur Tengkurap)

TURU TENGKUREP

Sing Nulis: Komisi Tetep Kanggo Riset Ilmiah lan Fatwa KSA

Pitakonan kaping pitu sekang fatwa nomer  19313 Babagan 26; Halaman 147

Takon:

Punopo leres menawi tilem tengkurep boten diangsalaken? Kulo dipun paringi pengertosan bilih hukumnipun makruh, amargi kados puniko polahipun Iblis. Amargi kulo sampun biasa tilem kados puniko saking kulo taksih alit kalih kulo tumindak puniko sampun biasa. Punopo hukumnipun?

Wangsulane:

Kaya kuwe makruh nek turu tengkurep,kaya apa sing wis diriwayataken deneng Abu Dawud neng Sunane nek Ya’isy bin Thikhfah Al-Ghifari ngendhika, ”Durung suwe anggonku turu tengkurep neng mesjid pas wektu wis bengi, sawijining wong lanang nyenggol sikile inyong lan bar kuwe deweke ngendika,”Sajane turu kaya kuwe diwadehi neng Allah.” Bar kuwe aku ndeleng cempuleke deweke yakuwe Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Abu Dawud neng Sunane nomer 5040 neng bab “Turu Tengkurep”)

Kaya kuwe kudu didegaken, nek kaya kuwe wis dadi kebiasaan, jalaran sawijining wong muslim kudu mandeg sekang kebiasaan sing nglawan syariat (hukum islam).

Wabillaahi taufiq. Washalalloohu wassalamu ‘ala nabiyuna muhammad wa’ala alihi washahibihi ajma’in.

Komisi Tetep Kanggo Riset Ilmiah lan Fatwa KSA

Ketua: `Abdul` Aziz bin `Abdullah bin Baz

Wakil Ketua: `Abdul` Aziz Al al-Syaikh

Anggota : Bakr bin ‘Abdullah Abu Zaid

Anggota : Shalih bin Fawzan Al-Fawzan

Terjemahan Sekang:

http://www.alifta.net/

Artinya:

TIDUR TENGKURAP

Penulis: Lajnah Daimah Lil Buhuts wal Ilmiyah KSA

Pertanyaan Ketujuh dari Fatwa Nomor  19313 Bab 26; Halaman 147

Pertanyaan:

Apakah betul tidur tengkurap tidak diperbolehkan? Saya pernah diberi penjelasan bahwa hukumnya makruh, sebab tidur seperti itu menyerupai tingkah laku setan. Sebab saya sudah terbiasa tidur tengkurep sejak masih kecil sehingga hal ini sudah menjadi kebiasaan. Apa hukumnya?

Jawaban:

Seperti itu hukumnya makruh bila tidur tengkurap, seperti yang telah diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunannya bahwa Ya’isy bin Thikhfah Al-Ghifari radhiyallahu ‘anhu berkata,” Belum lama saya tidur tengkurep di masjid pada malam hari, suatu ketika ada seorang lelaki menyentuh kakiku lalu setelah itu dia berkata,” Sesungguhnya tidur seperti itu dimurkai oleh Allah. Setelah itu saya melihat ternyata lelaki tersebut adalah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam.” (H.R. Abu Dawud di dalam Sunannya nomor 5040 dalam Bab “Tidur Tengkurap”).

Seperti itu harus dipaksakan, jika seperti itu menjadi sebuah kebiasaan, sebab seorang Muslim harus berhenti dari kebiasaan yang berlawanan dengan hukum syariat (Hukum Islam).

Wabillaahi taufiq. Washalalloohu wassalamu ‘ala nabiyuna muhammad wa’ala alihi washahibihi ajma’in.

Lajnah Daimah lil Buhut wal Ilmiyah KSA

Ketua: Asy-Syaikh`Abdul` Aziz bin `Abdullah bin Baz

Wakil Ketua: Asy-Syaikh`Abdul` Aziz Al al-Syaikh

Anggota : Asy-Syaikh Bakr bin ‘Abdullah Abu Zaid

Anggota : Asy-Syaikh Shalih bin Fawzan Al-Fawzan

Poster Lainnya

Poster Dakwah Salafy Ngapak 537
Poster Dakwah Salafy Ngapak 944
Poster Dakwah Salafy Ngapak 770
Poster Dakwah Salafy Ngapak 232
Poster Dakwah Salafy Ngapak 8
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1188

Video

Do’a Ketika Melihat Hilal Ramadhan

Do’a Ketika Melihat Hilal Ramadhan

Disampaikan oleh: Al-Ustadz ABU HAMZAH YUSUF حفظه الله

 

اللهُ أَكْبَرُ، اللَّهُمَّ أَهِلَّهُ عَلَيْنَا بِالأَمْنِ وَالإِيمَانِ وَالسَّلاَمَةِ وَالإِسْلاَمِ وَالتَّوْفِيقِ لِمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى ، رَبُّنَا وَرَبُّكَ اللهُ

“Allahu Akbar, Ya Allah terbitkanlah al-hilal kepada kami dengan keamanan dan iman, dengan keselamatan dan Islam, dan taufiq kepada apa yang Engkau cintai dan Engkau Ridhai. Rabbku dan Rabbmu adalah Allah.”

[HR. At-Tirmidzi (3451), Ad-Darimi (1741), Al-Hakim (II/285) dari shahabat Thalhah bin ‘Ubaidillah. Dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 1816. diriwayatkan pula oleh Ad-Darimi (1740) dari shahabat Ibnu ‘Umar. Dishahihkan pula oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Al-Kalimith Thayyib no. 162.]

Pitedah Ringkes

Artikel