× Artikel Pitedah Ringkes Poster Video
Detail

Cempuleke Bojoku Wis Ora Prawan (Ternyata Istriku Tidak Perawan)

keperawanankeperawanan, perawanperawan, pernikahanpernikahan, tidak perawantidak perawan,

69 Dilihat

Harga

Rp.,-

Deskripsi

CEMPULEKE BOJOKU WIS ORA PRAWAN

Sing Nulis: Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta

Fatwa Nomer 12314 (Bab 19; Halaman  7)

PITAKONAN:

Dalem kromo kaliyan piyantun estri saking negari sanes, saking kaluwarginipun ngendiko bilih piyambakipun wekdal yuswanipun 17 taun taksih prawan, kaliyan dereng nate sesarean kalih piyantun sanes sak derengipun dalem, ananging dalem sak sampun puniko manggihi kedadosan wekdal piyambakipun yuswanipun 25 taun sampun boten prawan. Dalem bekto piyambakipun dumateng Arab Saudi kaliyan netep panggenan kalih piyambakipun dumugi ngantos sekawan sasi, salaminipun puniko dalem boten manggihi kalepatan punopo ingkang piyambakipun lampahi. Dalem nyuwun pitedah adhedhasar pitakenan dalem: Punopo dalem kedah njagi piyambakipun utawi wangsulaken piyambakipun dumateng negarinipun? Punopo babagan puniko kalebet lelampahan dadosaken doso utawi kesaenan, tulung njlentrehaken babagan puniko dumateng dalem? Mugi-mugi Allah subhanahu wa ta’ala ngayomi kaliyan mbimbing panjenengan.

WANGSULAN:

Menawa bebojoanne rika karo wong wadon kuwe diolihena neng waline, lan prasyarat lan rukun sekang akad bebojoan dijangkepi, lan ora nana sing ngalangi-ngalangi kanggo nganakena bebojoan, mulo bebojoanne rika sah.

Apa sing dicritakaken neng sejerone pitakonan babagan deweke wis ora prawan utawa lewih tuwa umure sekang umure rika kuwe ora batalaken akad bebojoan. Menawa kedadean padudon watara rika karo deweke, rika kudu ngrujuk maring pengadilan.

Wabillahi taufiq. Wa shalallahu wa salaman ‘ala nabiyina muhammad wa ‘ala alihi wa shahibihi ajma’in.

TERJEMAHAN:

TERNYATA ISTRIKU SUDAH TIDAK PERAWAN

Penulis: Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta

Fatwa Nomor. 12314 (Bab 19; Halaman  7)

PERTANYAAN:

Saya menikah dengan seorang wanita dari negara lain, dimana keluarganya mengatakan ia masih perawan saat usia 17 tahun dan belum pernah tidur dengan siapa pun sebelum saya, tapi saya kemudian menemukan kejadian saat dia berusia 25 tahun sudah tidak perawan. Saya kemudian membawanya  ke Arab Saudi dan tinggal bersamanya selama empat bulan, selama itu saya tidak menemukan kesalahan apapun yang dia lakukan. Mohon berikanlah saya fatwa berdasarkan pertanyaan saya: Apakah saya harus menjaganya atau memulangkannya kembali ke negaranya? Apakah hal ini akan merupakan perbuatan dosa atau kebaikan, tolong jelaskan hal ini padaku? Semoga Allah melindungi, dan membimbing anda.

JAWABAN:

Jika pernikahan anda dengan wanita tersebut disetujui oleh walinya , serta prasyarat dan rukun dari akad pernikahan terpenuhi, dan tidak ada penghalang untuk melangsungkan pernikahan, maka pernikahan tersebut sah.

Apa yang anda sebutkan dalam pertanyaan tentang dia sudah tidak perawan atau lebih tua umurnya dari usia anda tidaklah membatalkan akad pernikahan. Jika dalam hal ini terjadi perselisihan antara anda dengan dirinya, anda harus merujuk ke pengadilan.

Wabillahi taufiq. Wa shalallahu wa salaman ‘ala nabiyina muhammad wa ‘ala alihi wa shahibihi ajma’in.

Komisi Tetap Untuk Riset Ilmiah Dan Fatwa Kerajaan Saudi Arabia ( Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta)

Ketua             :

‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah bin Baz

Wakil Ketua :

‘Abdul-Razzaq Afify

Anggota       :’

Abdullah bin Ghudayyan

TERJEMAHAN DARI:

http://www.alifta.net/Search/ResultDetails.aspx?lang=en&view=result&fatwaNum=&FatwaNumID=&ID=7116

Detail Penjual

✅ Nama :

🏠 Alamat :

🏭 Usaha :

Hubungi Penjual

Detail

Jebule Bojone Wis Ora Perawan (Ternyata Istriku Sudah Tidak Perawan)

darah perawandarah perawan, keperawanankeperawanan, perawanperawan, tidak perawantidak perawan, wanita tidak perawanwanita tidak perawan,

365 Dilihat

Harga

Rp.,-

Deskripsi

Ana wong lanang mbojo karo wong wadon . Nalika nglakoni senggama, sing lanang ngonangi bojone wis ora perawan maning. Apa sing kudu dilakoni neng deweke?

[Seorang lelaki menikahi seorang gadis. Ketika berhubungan intim si lelaki mendapati istrinya tersebut tidak perawan lagi. Apa yang harus dilakukannya?]

Wangsulane:

Kelangan keperawanan bisa jalaran amarga akeh sebabe seliyane zina. Sing wajib kanggo wong lanang kuwe kudu duweni pamikirian sing becik nek nalikane zahire bojone kuwe wong wadon sing becik lan istiqomah. Sepisan maning wajib husnuzhan neng babagan kiye. Nek menawa pancen gemiyen wong wadon kuwe wis pernah nglakoni lelaku zina banjur deweke nglakoni tobat lan njaluk ngapura.

Keperawanan uga bisa ilang jalaran haide sing banter. Babagan kiye wis kasebut neng ulama.

Bisa uga keperawanan ilang jalaran mlumpat sekang panggonan siji maring panggonan liyane, utawane wong wadon kuwe tiba sekang panggonan sing duwur. Ora kudu keperawanan kuwe ilang jalaran nglakoni zina.

Nek menawa wong wadon kuwe ngaku keperawanane ilang jalaran seliyane nglakoni zina, ora masalah kanggo wong lanang. Bisa uga dewekke diperkosa wektu semono, babagan kiye uga ora nana mudarate, nek menawa kedadiame kuwe gemiyen pas wong wadon kuwe wis ngalami haid sepisan sewise kedadean kuwe. 1

Bisa uga deweke gemiyen nglakonine pas deweke esih lugu lan bodo, nanging sekiye deweke wis tobat lan ngakoni kelakuane. Babagan kiye uga ora memudarataken wong lanang kuwe (bojone). Ora pantes wong lanang nyebaraken babagan kaya kiye , malah kudune nutupi/ngrahasiakaken.

Nek menawa gede prasangkane nek wong wadon kuwe jujur lan istiqomah, supaya  deweke pertahanaken dadi bojone. Menawa ora, deweke bisa megat bojone nganggo cara sing becik karo nutupi kahanane lan ora bongkar rahasiane sing bisa dadi sebabe fitnah lan kapitunan.

(Majmu’ Fatawa asy Syaikh Ibni Baz Pitakonan Nomer 152, 20/286-287)

1. Istibra’ rahim : ora ana jabang bayi sing urip neng jero rahime deweke karo deweke wis ngalami haid sepisan.

Terjemah

TERNYATA ISTRIKU SUDAH TIDAK PERAWAN

Kehilangan keperawanan bisa karena beberapa sebab selain zina. Yang wajib bagi si lelaki untuk berbaik sangka apabila secara zahir si istri adalah perempuan baik-baik dan istiqamah. Sekali lagi wajib husnuzhan dalam hal ini.

Memang dahulu si perempuan telah melakukan perbuatan zina kemudian dia bertobat dan menyesal. Keperawanan juga bisa hilang karena mengalami haid yang deras. Hal ini disebutkan oleh ulama. Bisa pula keperawanan hilang karena melompat dari satu tempat ke tempat yang lain, atau si perempuan jatuh dari tempat yang tinggi. Tidak mesti keperawanan hilang karena perbuatan zina.

Jika si perempuan mengaku keperawanannya hilang karena selain perbuatan zina, tidak ada permasalahan bagi si lelaki. Bisa jadi, dia mengaku hilang karena zina, tetapi dia diperkosa ketika itu, hal ini juga tidak bermudarat, apabila telah berlalu pada si perempuan satu kali haid setelah kejadian tersebut.[1]

Bisa jadi pula dia melakukannya dahulu saat dia masih lugu dan bodoh, namun sekarang dia telah bertobat dan menyesali perbuatannya. Hal ini pun tidak memudaratkan si lelaki (suaminya). Tidak sepantasnya si lelaki menyebarkan hal tersebut, justru seharusnya ditutupi/dirahasiakan. Apabila besar prasangkanya bahwa si perempuan itu jujur dan istiqamah, hendaklah tetap dia pertahankan sebagai istri. Jika tidak, dia bisa menceraikannya dengan baik-baik dengan menutupi keadaannya dan tidak membongkar rahasianya yang akan menjadi sebab fitnah dan kejelekan.

(Majmu’ Fatawa asy-Syaikh Ibni Baz, pertanyaan no. 152, 20/286—287)


[1] Istibra’ rahim: tidak ada janin yang tumbuh dalam rahimnya dengan dia mengalami satu kali haid.

Pengalih basa: Abu Ramiza al Furbalinjy

Alih basa sekang: Majalah Asy Syariah Edisi 105/IX/1436 H /2014 Bab Fatawa al-Mar’ah al=Muslimah Judul Asli Ternyata Istriku Sudah Tidak Perawan

Detail Penjual

✅ Nama :

🏠 Alamat :

🏭 Usaha :

Hubungi Penjual

Pilihan Lainnya

Lihat Semua