× Artikel Pitedah Ringkes Poster Video

Mbalekena Bandha Sing Dijikot Nganggo Cara Sing Ora Halal Maring Sing Duwe (Mengembalikan Harta Yang Diambil Secara Tidak Halal Kepada Pemiliknya)

Mbalekena Bandha Sing Dijikot Nganggo Cara Sing Ora Halal Maring Sing Duwe (Mengembalikan Harta Yang Diambil Secara Tidak Halal Kepada Pemiliknya)

MBALEKENA BANDHA SING DIJIKOT NGANGGO CARA SING ORA HALAL MARING SING DUWE

Sing Nulis: Al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta

Fatwa Nomer 12371 (Bab. 14, Halaman 25)

PITAKONAN:

Rumiyin piyambakipun dados pegawai wonten setunggaling kantor pamarintah. Rikolo puniko piyambakipun asring angsal arta saking cara ingkang mboten dipunleresaken syariat. Sasampunipun pinten-pinten wekdal kepengker, Allah subhanahu wa ta’ala maringi piyambakipun pitedah. Punopo ingkang kedah piyambakipun lampahaken kalih bandha ingkang piyambakipun angsal kalih cara mboten leres kasebat ingkang sampun piyambakipun agem dene cacahipun mboten keparing dipunetang?

Upaminipun piyambakipun angsal pinten-pinten dirham, nanging piyambakipun mboten ngertos cacahipun. Kados pundi cara piyambakipun ngresekaken piyambakipun saking babagan puniko?

Mugi-mugi Allah subhanahu wa ta’ala paringi kaberkahan dhateng panjenengan kaliyan yuswo ingkang panjang, dipundereki kaliyan amal saleh kaliyan husnul khatimah.

WANGSULAN:

Deweke wajib mbalekena samubarang sing deweke jukut nganggo cara sing ora halal nek bisa nemukaken sing duwe utawa ahli warise. Menawa deweke ora mampu nemukaken deweke utawa ahli warise, mula deweke kudu nyedekahaken duwit kuwe lan diniati kanggo sing duwe.

Wabillahittaufiq, wa shallallahu ‘ala Nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in.

TERJEMAHAN

MENGEMBALIKAN HARTA YANG DIAMBIL SECARA TIDAK HALAL KEPADA PEMILIKNYA

Penulis: Al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta

Fatwa Nomor12371 (Nomor bagian 14; Halaman 25)

PERTANYAAN:

Dahulu dia menjadi pegawai di sebuah kantor pemerintah. Ketika itu dia sering mendapatkan uang dari cara yang tidak dibenarkan syariat. Setelah beberapa waktu berlalu, Allah subhanahu wa ta’ala memberinya petunjuk. Apa yang harus dia lakukan terhadap harta yang dia dapatkan dengan cara tidak benar tersebut yang telah dia gunakan sedangkan jumlahnya tidak dapat dihitung.

Misalnya dia mendapatkan beberapa dirham, tetapi dia tidak tahu jumlahnya. Bagaimana cara dia membersihkan dirinya dari hal ini?

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberikan keberkahan kepada anda dan menganugerahi anda usia yang panjang disertai dengan amal saleh dan husnul khatimah.

JAWABAN:

Dia wajib mengembalikan sesuatu yang dia ambil secara tidak halal jika dapat menemukan si pemilik atau ahli warisnya. Apabila dia tidak mampu menemukannnya atau ahli warisnya, maka dia harus menyedekahkan uang tersebut dengan niat untuk pemiliknya.

Wabillahittaufiq, wa shalallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shahbihi ajma’in.

Al-Lajnah ad-Daimah lil Buhuts al-Ilmiah wal al-Ifta

Ketua :

‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah bin Baz

Wakil Ketua:

‘Abdurrazzaq ‘Afifi

Anggota:

‘Abdullah bin Ghadyan

Wallahu ta’ala a’lam bishawab.

TERJEMAHAN DARI:

http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaChapters.aspx?languagename=id&View=Page&PageID=5058&PageNo=1&BookID=3

Poster Lainnya

Poster Dakwah Salafy Ngapak 1141
Poster Dakwah Salafy Ngapak 735
Poster Dakwah Salafy Ngapak 989
Poster Dakwah Salafy Ngapak 553
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1295
Poster Dakwah Salafy Ngapak 308

Video

Wahai Pemuda Muslim Sampaikan Syiar Islam

Wahai Pemuda Muslim Sampaikan Syiar Islam

 

Pemateri : Al Ustadz Abu Nasiim Mukhtar -hafidzahulloh-

Pitedah Ringkes

Artikel