× Artikel Pitedah Ringkes Poster Video

Jebule Bojone Wis Ora Perawan (Ternyata Istriku Sudah Tidak Perawan)

Jebule Bojone Wis Ora Perawan (Ternyata Istriku Sudah Tidak Perawan)

Ana wong lanang mbojo karo wong wadon . Nalika nglakoni senggama, sing lanang ngonangi bojone wis ora perawan maning. Apa sing kudu dilakoni neng deweke?

[Seorang lelaki menikahi seorang gadis. Ketika berhubungan intim si lelaki mendapati istrinya tersebut tidak perawan lagi. Apa yang harus dilakukannya?]

Wangsulane:

Kelangan keperawanan bisa jalaran amarga akeh sebabe seliyane zina. Sing wajib kanggo wong lanang kuwe kudu duweni pamikirian sing becik nek nalikane zahire bojone kuwe wong wadon sing becik lan istiqomah. Sepisan maning wajib husnuzhan neng babagan kiye. Nek menawa pancen gemiyen wong wadon kuwe wis pernah nglakoni lelaku zina banjur deweke nglakoni tobat lan njaluk ngapura.

Keperawanan uga bisa ilang jalaran haide sing banter. Babagan kiye wis kasebut neng ulama.

Bisa uga keperawanan ilang jalaran mlumpat sekang panggonan siji maring panggonan liyane, utawane wong wadon kuwe tiba sekang panggonan sing duwur. Ora kudu keperawanan kuwe ilang jalaran nglakoni zina.

Nek menawa wong wadon kuwe ngaku keperawanane ilang jalaran seliyane nglakoni zina, ora masalah kanggo wong lanang. Bisa uga dewekke diperkosa wektu semono, babagan kiye uga ora nana mudarate, nek menawa kedadiame kuwe gemiyen pas wong wadon kuwe wis ngalami haid sepisan sewise kedadean kuwe. 1

Bisa uga deweke gemiyen nglakonine pas deweke esih lugu lan bodo, nanging sekiye deweke wis tobat lan ngakoni kelakuane. Babagan kiye uga ora memudarataken wong lanang kuwe (bojone). Ora pantes wong lanang nyebaraken babagan kaya kiye , malah kudune nutupi/ngrahasiakaken.

Nek menawa gede prasangkane nek wong wadon kuwe jujur lan istiqomah, supaya  deweke pertahanaken dadi bojone. Menawa ora, deweke bisa megat bojone nganggo cara sing becik karo nutupi kahanane lan ora bongkar rahasiane sing bisa dadi sebabe fitnah lan kapitunan.

(Majmu’ Fatawa asy Syaikh Ibni Baz Pitakonan Nomer 152, 20/286-287)

1. Istibra’ rahim : ora ana jabang bayi sing urip neng jero rahime deweke karo deweke wis ngalami haid sepisan.

Terjemah

TERNYATA ISTRIKU SUDAH TIDAK PERAWAN

Kehilangan keperawanan bisa karena beberapa sebab selain zina. Yang wajib bagi si lelaki untuk berbaik sangka apabila secara zahir si istri adalah perempuan baik-baik dan istiqamah. Sekali lagi wajib husnuzhan dalam hal ini.

Memang dahulu si perempuan telah melakukan perbuatan zina kemudian dia bertobat dan menyesal. Keperawanan juga bisa hilang karena mengalami haid yang deras. Hal ini disebutkan oleh ulama. Bisa pula keperawanan hilang karena melompat dari satu tempat ke tempat yang lain, atau si perempuan jatuh dari tempat yang tinggi. Tidak mesti keperawanan hilang karena perbuatan zina.

Jika si perempuan mengaku keperawanannya hilang karena selain perbuatan zina, tidak ada permasalahan bagi si lelaki. Bisa jadi, dia mengaku hilang karena zina, tetapi dia diperkosa ketika itu, hal ini juga tidak bermudarat, apabila telah berlalu pada si perempuan satu kali haid setelah kejadian tersebut.[1]

Bisa jadi pula dia melakukannya dahulu saat dia masih lugu dan bodoh, namun sekarang dia telah bertobat dan menyesali perbuatannya. Hal ini pun tidak memudaratkan si lelaki (suaminya). Tidak sepantasnya si lelaki menyebarkan hal tersebut, justru seharusnya ditutupi/dirahasiakan. Apabila besar prasangkanya bahwa si perempuan itu jujur dan istiqamah, hendaklah tetap dia pertahankan sebagai istri. Jika tidak, dia bisa menceraikannya dengan baik-baik dengan menutupi keadaannya dan tidak membongkar rahasianya yang akan menjadi sebab fitnah dan kejelekan.

(Majmu’ Fatawa asy-Syaikh Ibni Baz, pertanyaan no. 152, 20/286—287)


[1] Istibra’ rahim: tidak ada janin yang tumbuh dalam rahimnya dengan dia mengalami satu kali haid.

Pengalih basa: Abu Ramiza al Furbalinjy

Alih basa sekang: Majalah Asy Syariah Edisi 105/IX/1436 H /2014 Bab Fatawa al-Mar’ah al=Muslimah Judul Asli Ternyata Istriku Sudah Tidak Perawan

Poster Lainnya

Poster Dakwah Salafy Ngapak 1309
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1254
Poster Dakwah Salafy Ngapak 707
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1390
Poster Dakwah Salafy Ngapak 995
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1008

Video

5 Golongan Syuhada (Orang yang Mati Syahid)

5 Golongan Syuhada (Orang yang Mati Syahid)

Ringkasan Video:

Orang yang mati syahid ada 5 golongan:

  1. Orang yang mati karena ditimpa wabah tha’un
  2. Orang yang mati karena penyakit perut
  3. Orang yang mati tenggelam
  4. Orang yang mati reruntuhan bangunan
  5. Orang yang terbunuh di medan tempur (berjihad)

Pitedah Ringkes

Artikel