× Artikel Pitedah Ringkes Poster Video

Apa Sah Nek Menawa Bojo Maning Sing Kepindo Ora Nganggo Surat Nikah?

Apa Sah Nek Menawa Bojo Maning Sing Kepindo Ora Nganggo Surat Nikah?

Asy-Syaikh Zaid bin Muhammad Al-Madkhaly rahimahullah

Pitakonan: Moga-moga Alloh tansah ngewehi kebecikan kanggo rika, sing takon wong sekang Perancis deweke takon: “Apa diolihena kanggo inyong bojo maning sing kepindo nganggo akad sing diakoni mung neng adat-istiadat, jalaran poligami ora diolihena neng negarane inyong ?”

[Pertanyaan: Semoga Allah senantiasa melimpahkan kebaikan-Nya kepada Anda, penanya dari Perancis mengatakan: “Bolehkah bagi saya untuk menikah dengan istri yang kedua dengan akad yang diakui oleh adat-istiadat saja, karena poligami dilarang di negara saya?”]

Wangsulane:

Apa sing diarani akad sing diakoni neng adat-istiadat ?! Menawa babagan kuwe maksude yakuwe mung nyukupaken karo akad sing dilakoni neng waline wong wadon kuwe lan disekseni neng loro wong seksi sing adil, nek menawa maksude kaya kuwe kayadene sing wis disebutaken bebojoan kuwe sah lan akade uga sah.  Nanging menawa maksude kuwe liya inyong ora ngerti lan inyong ora bisa netepaken fatwa hukume.

Ewondene nek kaya kiye dugaan kuate yakuwe nek sing dimaksud kuwe bebojoan sing mung diakoni neng adat istiadat nanging ora dicatet neng kantor pemerintah, nanging mung dilakoni neng sejerone kabilah (suku utawa masyarakat-pent) karo ditekakaken wong sing ngurusi akad, wali, wong sing arep bojo utawa sing wakilaken, utawa wali uga bisa diwakilaken, lan wong loro kanggo seksi, banjur dilakukaken akade. Sing kaya kiye diolihena, lan dianggep bebojoane sah miturut syari’at senajan ora dicatet neng kantor pemerintah sing nglarang apa sing diolihaken lan disyari’ataken neng Allah Azza wa Jalla.

Terjemah:

[Apa yang dimaksud dengan akad yang diakui oleh adat-istiadat tersebut?! Jika hal tersebut maksudnya adalah dengan hanya mencukupkan dengan akad yang dilakukan oleh wali si wanita dan hadirnya dua orang saksi yang adil, jika maksudnya tersebut adalah seperti ini maka pernikahan tersebut sah dan akadnya sah. Namun jika masudnya lain maka kami tidak tahu dan kami tidak bisa menetapkan fatwa hukumnya.

Hanya saja seperti ini dugaan kuatnya yaitu bahwa yang dimaksud dengan pernikahan yang diakui oleh adat adalah yang tidak dicatatkan di kantor pemerintah, tetapi hanya dilakukan di tengah-tengah kabilah (suku atau masyarakat –pent) dengan kehadiran pihak yang mengurusi akad, wali, pihak yang menikah atau perwakilannya, atau wali juga bisa diwakilkan, dan dua orang saksi, kemudian dilaksanakan akad. Yang semacam ini boleh dan teranggap pernikahan yang sah menurut syari’at, walaupun tidak dicatatkan pada kantor pemerintah yang melarang apa yang diperbolehkan dan disyariatkan oleh Allah Azza wa Jalla.]

Download Audio Nang Kene

Judul Asli: SAHKAH MENIKAH YANG KEDUA TANPA SURAT NIKAH

Alih Basa Sekang : http://forumsalafy.net/?p=8689

Poster Lainnya

Poster Dakwah Salafy Ngapak 496
Poster Dakwah Salafy Ngapak 347
Poster Dakwah Salafy Ngapak 166
Poster Dakwah Salafy Ngapak 51
Poster Dakwah Salafy Ngapak 1165
Poster Dakwah Salafy Ngapak 775

Video

5 Golongan Syuhada (Orang yang Mati Syahid)

5 Golongan Syuhada (Orang yang Mati Syahid)

Ringkasan Video:

Orang yang mati syahid ada 5 golongan:

  1. Orang yang mati karena ditimpa wabah tha’un
  2. Orang yang mati karena penyakit perut
  3. Orang yang mati tenggelam
  4. Orang yang mati reruntuhan bangunan
  5. Orang yang terbunuh di medan tempur (berjihad)

Pitedah Ringkes

Artikel